pers-scaled.jpg
 20230731_193802.gif
 323276293_566466371650625_8427709249684468411_n-scaled.jpg

Komitmen merawat politik kebangsaan dan mencerdaskan kehidupan bangsa ditunjukkan Muhammadiyah lewat Uji Publik bagi tiga pasangan Capres-Cawapres Pemilu 2024 yang digelar sejak hari Rabu (22/11) hingga Jumat (24/11).

Tiga pasangan Capres-Cawapres yang telah diuji oleh Muhammadiyah adalah paslon nomor urut 1, Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar, paslon nomor urut 2, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, dan paslon nomor urut 3, Ganjar Pranowo- Mahfud MD.

Menurut Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Abdul Mu’ti, uji publik bagi tiga pasangan capres-cawapres tersebut telah menjadi strategi Muhammadiyah untuk menampilkan posisi Persyarikatan yang netral-aktif dalam geliat Pemilu 2024.

“Karena itu kami gelar dialog publik sebagai bagian dari komunikasi politik. Kita memahami aspirasi, visi, misi capres-cawapres, sekaligus menitipkan gagasan Muhammadiyah untuk Indonesia yang berkemajuan,” ungkapnya dalam Tabligh Akbar Milad Muhammadiyah ke-111 dan Pengukuhan PCM-PCA Benjeng dan PRM-PRA se-Cabang Benjeng, Dermo, Ahad (26/11).

Mu’ti lalu menjelaskan makna netral-aktif yang dipegang Muhammadiyah. Netral artinya tidak terlibat untuk mendukung salah satu calon, tapi Muhammadiyah tetap aktif membangun komunikasi yang sebaik-baiknya dengan setiap capres-cawapres.

“Kita tidak ingin memberikan cek kosong bagi capres-cawapres, tapi kita juga tidak ingin memberikan cek bodong. Kita ingin memberikan masukan, gagasan sebagai bagian dari partisipasi politik (kebangsaan) Muhammadiyah sehingga para calon yang hadir kita beri empat buku; Negara Pancasila Darul Ahdi wa Syahadah; Indonesia Berkemajuan dari rumusan Sidang Tanwir Samarinda; Isu-Isu Strategis Keumatan, Kebangsaan, dan Kemanusiaan Universal; lalu Tanfidz Keputusan Muktamar ke-48 di Surakarta,” jelasnya.

“Jadi dialog itu bukan untuk kepentingan yang gagah-gagahan saja, apalagi untuk mendapatkan (jatah) menteri. Itu tsamanan qalila (hal sepele)-lah menurut saya, tapi yang penting adalah bagaimana Muhammadiyah ikut menentukan arah perjalanan bangsa, menitipkan gagasannya melalui capres dan cawapres,” tegas Mu’ti. (afn)

Disclamer : berita ini sudah di muat di laman muhammadiyah.or.id dengan judul yang sama

About Post Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *