pers-scaled.jpg
 20230731_193802.gif
 323276293_566466371650625_8427709249684468411_n-scaled.jpg

Jakarta – Dirjen Dukcapil Teguh Setyabudi berharap sektor perbankan bisa memanfaatkan sepenuhnya IKD untuk bertransaksi keuangan. “Selain Bank Jatim yang sudah lebih dulu, saya harap bank-bank pemerintah yang tergabung dalam Himbara dapat segera memanfaatkan IKD untuk transaksi perbankan. Bahkan bank-bank swasta pun sudah banyak yang antre dalam pemanfaatan IKD,” kata Dirjen Teguh dalam sambutannya pada acara Aktivasi Identitas Kependudukan Digital (IKD) Insan Brilian BRI, bertempat di BRIlian Central Park Lt. 9, Jl. Jenderal Sudirman, Jakarta, Rabu (12/7/2023).

Yang tak kalah penting, Teguh menjelaskan, Ditjen Dukcapil Kemendagri dengan dukungan Bank Dunia sedang melakukan penguatan Digital ID ini untuk masuk dalam skema Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE).

“Domain data kependudukan berbasis single identity number (SIN) melalui penerapan Satu Data Indonesia akan masuk dalam arsitektur SPBE Nasional, sehingga menjadi fondasi dalam penopang layanan digital nasional,” kata Dirjen Dukcapil Teguh Setyabudi.

Dalam kesempatan yang sama, Deputi Bidang Pelayanan Publik Kementerian PAN-RB Diah Natalisa juga mengaku bahagia karena IKD juga telah terintegrasi dengan baik dengan Mal Pelayanan Publik (MPP) Digital yang telah diresmikan oleh Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin bulan lalu.

“Dengan MPP digital yang terintegrasi dengan IKD, Indonesia memulai kerja besar untuk menjalankan keterpaduan layanan digital. MPP digital dibangun secara piloting di 21 kabupaten/kota untuk melayani masyarakat memudahkan akses layanan pemerintah,” jelas Diah Natalisa.

Diah menjelaskan, layanan administrasi kependudukan (adminduk) pada MPP Digital memanfaatkan koneksi dengan IKD milik Kementerian Dalam Negeri. Saat ini sudah tersedia 8 layanan adminduk yang meliputi pembuatan akta kelahiran hingga akta kematian. “Layanan-layanan ini tentunya ke depan akan terus dikembangkan oleh Kementerian Dalam Negeri,” tutur Diah.

Sementara, Executive Vice President (EVP) Hubungan Lembaga Bank BRI, M. Candra Utama menilai IKD merupakan inovasi yang sangat berharga dan penting bagi sektor perbankan. Fitur-fitur KTP digital semakin masif dipergunakan untuk keperluan perbankan, seperti membuka rekening bank. 

“Ini program IKD sangat luar biasa. Bank BRI pasti mendukung karena bersentuhan langsung dengan aktivitas perbankan,” kata Candra.

Candra menilai, Dukcapil merupakan mitra terpenting bagi BRI. “Syukur Alhamdulillah support Dukcapil kepada BRI secara korporasi sangat luar biasa, terutama untuk pergerakan kredit mikro KUR yang jumlahnya mencapai Rp1 triliun per hari,” ungkapnya.
  
Hingga Rabu sore, hasil aktivikasi IKD di kantor pusat Bank BRI mencapai 1.428 pemohon. Sehari sebelumnya, Selasa (11/7/2023), petugas yang terdiri Tim Ditjen Dukcapil dan diperkuat oleh Dinas Dukcapil Provinsi DKI dan Suku Dinas Dukcapil Jakarta Pusat berhasil mengaktivasi IKD sebanyak 1.247 pemohon. Sehingga, selama dua hari pelayanan aktivasi IKD berhasil melayani sebanyak 2.675 pemohon.

Hadir dalam acara ini Dirjen Dukcapil Kemendagri Teguh Setyabudi, Direktur Integrasi Data Kependudukan Nasional AS Tavipiyono serta jajaran, EVP Hubungan Lembaga Bank BRI, M. Candra Utama, Kadis Dukcapil Provinsi DKI Jakarta Budi Awaludin, serta para Insan BRILian dan para tamu undangan. Dukcapil***

About Post Author

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *